Saturday, 27 May 2017

Harus dengan Kekerasan? atau Kata Kasar?

Assalammualaikum....
Aku pengen curhat, lagiiii sedih maksimal. Yaelaaaahh, gabut.
Lagi sulit tidur terus ngescrolling salah satu akun Ig yang ngepost tentang gangster. Anggota gangsternya pada cilik-cilik sis:( jadi keinget adek-adekku. Harus banget ya Pak, kalo mereka ditangkep di anjing-anjingin? ditonjok-tonjokin? Idk. But its just hurts me when i see it.
Efek jera?
Seharusnya proses hukum dulu dong, kalo emang kebukti salah ya ditindak sesuai hukum. Kalo hukumannya diterjang-terjang boleh dengan alasan tertentu gpp.
Prihatin banget sama remaja-remaja tanggung saat ini. Merasa kurang perhatian, merasa kurang kasih sayang, merasa kurang hebat (jadi mau hebat), atau Ibu sama Bapak di rumah lupa mencontohkan praktiknya kasih-sayang?
Kadang gimana liat orang yang lagi ketangkep ngelakuin kesalahan/kejahatan. Kadang cuma maling helm, kepala ampe bocor diamuk masa. Koruptor gak ada yang pernah lecet lengannya tu? Mirisssssssssss.
Alesan nyuri juga cuma buat beli makan anak, gak sampe kebeli rumah. Iya tau caranya salah kan ya? Ya seharusnya ada edukasi yang mendalam dan masif untuk membuat perubahan.
Tapi aku ini apalah, pemikiranku ini apa. Baca buku aja jarang. Ngeluarin pendapat masih suka takut.
Menurutku kekerasan gak perlu. Untuk memusnahkan kekerasan cukup ketegasan dan jangan pandang bulu. Tau kok, si koruptor yang doktor mungkin ada sumbangsih lebih ke negara tapi caranya (serakah) tetep salah kan? sama kan dengan si bapak kurus kerempeng penuh peluh yang nyuri dompet buat makan anak.
Mereka sama-sama merugikan dan meresahkan. Mereka sama-sama salah.
Kalo jadi warga, saat lagi ada yang ketangkep nyuri, gakusah ikut main hakim kecuali lo udah pernah ikut atau berani nonjok koruptor yang jelas buat bangsa melarat.
Gak ada kekerasan yang bakal membuahkan kedamaian. Bijaklah dalam bersikap.
Wassalammualaikum.

No comments:

Post a Comment