Tuesday, 28 April 2015

[Curhat] Bersyukur, Karena Kita Beruntung

Tuesday, April 28, 2015 0 Comments
Assalammualaikum orang-orang beruntung.....
Gue malu. Malu banget, dengan semua yang gue milikin tapi gue belom bisa ngasih apa-apa. Makan tinggal makan, mau jajan tinggal jajan, mau beli sesuatu tinggal nabung. Duuuuh rasa pedih banget ngeliat dua adek cowok yang kumel tadi nyapa “Hei”. Gak sempet ngeliat kirain yang negor bapak-bapak tauuunya anak kecil. Kira-kira udah 15 tahunan kali ya, mereka udah harus kumel-kumelan, capek-capekan, banting-bantingan nyari uang. Rasanyaa pediiiiiiih banget ngeliat tatapan mereka waktu sama-sama lagi beli rujak. Kayak ada rasa malu, takut atau apalah. Kalo kalian mau tau, orang-orang kayak kalian tuh hebat banget dimata gue. Kalian hebat. Badan kalian aja masih kecil banget buat kerja jadi tukang bangunan. Kalian hebat ya bisa beli rujak pake uang sendiri.
Gue bingung harus berharap apa sama dunia ini. Semua orang bahagia? Gak mungkinlah ya. Gue selalu berharap kebahagiaan datang untuk setiap yang memperjuangkannya. Untuk yang sabar atas cobaan. Untuk yang bekerja keras untuk setiap rintangan. Untuk yang selalu menyertakan Allah disetiap urusan. “Ya Allah jangan engkau biarkan mereka berjalan sendiri. Ya Allah berilah mereka hidayah agar mampu mereka sertakan Keagungan-Mu disetiap urusannya. Ya Allah jangan biarkan kami berputus asa atas pertolonganmu. Ya Allah engkau Maha Adil.”
Gue bener-bener pilu. Saat seumuran mereka apa yang gue lakuin? Nonton drama korea? Ngeblog? Males-malesan! Sedangakan mereka yang berusaha lebih keras. Mereka kumel-kumelan menyatu dengan debu. Mengangkat yang bahkan lebih berat dari tubuh mereka. Apa yang harus gue lakuin? Gue mesti gimana? Ya Allaaaaaaaaaaaaaaaaaah. Mungkin mereka gak sekolah lagi. Lah gue malah punya rencana buat pindah lagi(?) Gue merasa hidup ini kejem. Nah mereka gimana? Sadar diri kurang banget bersyukuuuur, gue malu.
Banyak banget orang yang punya kemauan yang kuat, kesabaran yang hebat, tapi malah harus gugur karena ketentuan. Lah yang tinggal nikmatin malah lupa cara bersyukurrrr, yang paling sederhana pun. Lantas, apa yang gue dapet dari rasa malu sore ini?
Rummmm, gue tau lu siapa. Gue tau kemauan lu. Gue tau kemampuan lu. Gue rasa lu hanya butuh berusaha untuk cinta dengan semua ini. Gue rasa lu harus berusaha yang terbaik. Terlalu dini untuk mengeluh. Rum, inget lu orang yang beruntung. Inget mereka yang harus panas-panasan, mereka yang harus kehilangan waktu bermain, mereka yang harus keringetan, mereka yang harus putus sekolah. Elu harus bisa menghargai mereka dengan mensyukuri kehidupan yang ada sekarang. Sampe nanti elu bener-bener bisa ngebantu mereka dengan waktu, kasih dan materi. Untuk semua itu eluuuuu harus belajar yang rajin jangan ngeluh rum.
Come on guys, kita hanya berbeda takdir. Namun kehidupan yang mereka jalani begituuuu berbeda. Begitu keras dan menyakitkan. Jadilah kuat dan tolonglah yang lemah.

Wassalammualaikum.

Sunday, 19 April 2015

Curhatan Anak Elektro

Sunday, April 19, 2015 0 Comments
Oh My... gak tau kenapa dan kenapa kenapa kenapa ngejob kali ini sial bangetttttttt... gagal gagal dan gagal lagi. Padahal udah usaha semax mungkin, udah ikhlas udah aku udah pake cinta tapiiiii kenapa gagal lagi?
Pertama salah cetak yang seharusnya lima kali lima malah empat kali enpat, ya ic nya gak muat... jleb
Kedua salah ngebor, terus nyetrika lagi ehhhh gagal waktu ngeperit.. peritnya malah berbusa dan panas... salah aku apa sih? Harus aku bilang kalo aku slah jurusan? harus ya? aku harus sedih, ngeluhh dan semua menghilang hitam..
Ini sih job kelompok tapi, kok aku merasa ini berat.. kemana sih  dua partner aku? kemana coba? hilang dimakan setan.
Kalo selama semester dua bakalan gini, gak tau deh harus bilang apa.. yang satu ngomong seenak jidat yang satu duhhh no comment...
Semoga next job aku bisa ngerjain sendiri, bisa berhasil nyetrika ngeperit ngebor nyolder sampe nyala....
Overthinkin'? maybe. Oh.. kalo hidup sekedar hidup ya.. tapi ya kalo bisa hidup jangan nyakitin orang, gak suka orang itu wajar tapi remember.. everybody makes a mistake and no body is perfect, you too.

Wednesday, 8 April 2015

Harapan

Wednesday, April 08, 2015 0 Comments
Berharap setinggi langit... mengasa seluas cakrawala.. hal yang lumrah. Asalkan Allah swt lah yang menjadi tumpuan. Setiap orang pasti punya impian, ketulusan. Setiap orang berhak atas setiap mimpi mereka, dengan usaha dan pengharapan yang ikhlas.
Seorang pemimpi, haruslah yakin atas mimpinya. Mimpi akan nyata. Mimpi pasti terwujud, mintalah sedetail mingkin dengan pemilik jagad. Dia tak pernah pelit. Dia tak menghitungmu. Dia menjawab setiap doa. Mintalah dengan lembut, karena Dia adalah Maha pengasih. Karna Dia ya fattah, pemberi jalan. Karna Dia ya razzaq, pemberi rezeki.
Cukuplah keraguan hanya milik manusia terhadap sesama, untuk Sang Maha.. rebahkanlah segalah risau.. letakkanlah kepalamu dengan manjaa dipangkuannya.. Dia pasti selalu menyambut, lembut berkata "Aku mencintaimu hambaku".
Mengakulah lemah, menangislah agar kita sadar bahwa Dia selalu memberikan kekuatan. Memberikan sejuta alasan untuk bertahan, untuk bersyukur.
Istimewakanlah Dia.. Cukupkalah keluh kesah hanya kita sampaikan padanya. Bahwa kita hanya bertumpu pada Nya. Jangan sampai ada yang lebih kita cinta dari Nya, sedangkan nikmat Nya sungguh takkan pernah mampu kita dustakan.
Berharaplah, sedalam mungkin, sekuat mungkin hanya kepada Maha Bijaksana.