Monday, 18 May 2015

Sekarang, Giliranku.

Monday, May 18, 2015 0 Comments
Assalammualaikum...
Apa ada hal yang lebih berharga dari jadi orang yang berguna baagi sesama? Saat ini gue bener ngerasa sedih, belum bisa ngasih yang terbaik untuk nenek yang sudah ngerawat gue selama ini. Entah, gue masih aja gak bisa apa-apa. Ga tau kenapa udah sebulan terakhir ini nenek kultnya gatel-gatel. 2 minggu lalu sempet dibawa ke dokter dan sembuh, habis obat eh kambuh lagi. Beli obat lagi habis lagi kambuh lagi... dengan keterbatasan nenek yang stroke hati gue beneran sakit. Kemana sih orang dirumah ini???
Karena tugas matematika, gue pulang mepet magrib. Baru masuk rumah, denger suara tangisan wanita baik hati yang selalu mandiin gue dulu. Nangis? Kenapa? Capek sih tapi.. siapa lagi. Disamperin,
“nek, ngapo nangis?”
“baru balek?”
“iyo, banyak tugas. Sudah jangan nangis lagi. Ngapo gatel-gatel lagi?”
.....
“yo sudah tunggu bentar yo, lap pake aer anget. Kasih bedak, besok ngomong samo Makcik bawa ke dokter kulit”
Selesai... terus gue mandi, solat dan mau istirahat bentar terus oom gue manggil.. ternyata nenek nangis lagi. Gatel lagi. Ya Allah, gue mau bawa ke dokter tapi gimana. Kenapa oom gue gak langsung nanyain atau langsung bawa ke dokter sih??? Gue mah bawa kendaraan gak bisa, uang gak ada. Panik, liat nenek nangis. Obat yang ada udah dikasih dan mash gatel.:( Akhirnya gue browsing di internet obat gatel alami, setidaknya untuk meredakan rasa gatel itu sampe besok pagi. Di cari, bahan apa yang ada dirumah dan gue putusin buat ngasih minyak sayur+garem ke bagian gatel-gatelnya.
Gue gak pernah bisa banyangin.. saat gue udah tua, sebagan tubuh gue lumpuh.. Anak-anak gue sibuk nyari uang. Mereka Cuma bisa ngerasain rasa lelah mereka, mereka lupa kalo ada orang yang dikamar Cuma bisa tidur yang seluruh bagian kanan tubuhnya lumpuh dan sekarng sekujur tubuhnya lagi gatel-gatel. Gue gak tau gimana rasanya. Nangis dibilang berisik tapi selain ngasih makan gak bakal pernah nengokin.. apa mereka pikir seseorang bisa bahagia hanya dengan fasilitas bintang lima?
Kenapa, kenapa keluarga ini seperti ini. Mereka selalu mengatasnamakan sibuk lalu mengabaikan yang sangat butuh teman. Yang butuh perhatian. Apa mereka gak punya waktu sebentar aja buat peduliii, sampe-sampe harus nangis dulu baru ada yang nengok.
                Kalo kesibukan bakal ngebuat gue lalai akan orang-orang yang gue sayang.. kalo uang jadi alasan gue terlalu capek buat ngurus orang-orang disekeliling gue. Gue lebih milih terus kayak hari ini. Mahasiswa kupu-kupu, yang gak punya pengalaman organisasi tapi bisa ngajakin nenek ngobrol setiap sore. Mahasiswa tanpa ambisi muluk-muluk yang selalu pulang cepet buat mandiin nenek. Nek, biarlah waktu libur dihabiskan dirumah.. biar kalo nenek nangis ada yang cepet tanggep. Ndak marah, karena memang haarus bagaimana lagi mengekspresikan rasa kesepian, rasa ditelantarkan, rasa bosan dan rasa sakit. Nek, bertahanlah dan lekas sembuh.
                Dari cucu yang kau rawat dengan penuh kasih, dari cucu yang waktu kecilnya selalu kau mandikan. Nek, sekarang giliranku. Semoga aku mampu seikhlasmu.
                Wassalammualaikum.