Thursday, 1 January 2015

[Curhat] Mereka Menilai, Tapi Salah

Assalammualaikum......

Salah satu temen gue sering banget bilang "kau tu belom bae rum" seriiiiiing banget. Gue jadi penasaran gimana kalo gue jadian sama orang gue cinta? Apa gue bakalan kayak mereka? Mendahulukan pacar dari temen? Jadi bodoh? Jadi bohongin orang tua? Jadiin temen alesan buat pergi sama pacar? Gue bakalan gitu? Nyebelin. Bakalan?

Gue rasa sih.... enggak. Gak ngebela diri sih tapi gue gak punya pacar emang karena gue gak pengen punya pacar. Gue gak pengen ribet. Gue gak muna, gue sih kalo punya pacar ya punya kalo enggak ya alhamdulillah. Kalo sampe punya lagi berarti tu orang hebat wkwk emang gue siapa yak? Hiks. Semoga gue bisa ngejaga kesuciaaaan ini hahaha

Kan bego ya bohongin orang tua cuma buat pacar yang gak jelas hehe Gue gak tau gimana Zzzzz yang gue tau cinta itu suci.. cinta itu agung.. agung itu kating gue yang ganteng(?) *salah fokus.. cinta itu sederhana gak ribet.. Kalo pacaran ribet kan ya? Apalagi sama orang yang salah. Gitu.

Kalo kita punya agama, tapi kita selalu sinis sama ketetapannya. Apa mungkin kita ini beragama? Gue sih bukan orang baik. Kalo gak kita terus siapa lagi? Sorrrryyyyy.

Gue sih on my track. Elo ya elo. Kan dosa masing-masing. Don't let human take our Allah place in your heart in your soul in your mind. Kalo ada yang ngira hidup gue mulus, you wrong at all guys! Gue punya segudang masalah.. Gue gak nutupin, tapi gak semua orang pengen denger kan? Gak semua orang peduli kan? Bahkan orang terdekat kita(ini bukan suudzon). Ini prinsip. Kalo tulisan. Mungkin yang baca emang orang yang pengen tau. Entah peduli enggaknya. Haha yang pasti saat masalah bertubi-tubi Allah always there for us. Udah tau kekuatan ikhlas? Udah ngerasain nikmatnya sujud? Udah nyoba leganya habis tadarusan? Duluuu, cukup dulu gue biarin orang ngeliat gue nangis sekarang cukup Allah. Sebenernya hidup ini sederhana, terkadang overthinkinglah yang buat leher berasa tercekik. Suudzon yang buat hati gak pernah tenang. "Allah itu apa yang hambanya pikirin" Calm aja. Selagi masih bisa sabar kenapa harus nguras tenaga emosian? Selagi bisa diem kenapa harus menyebabkan polusi udara? Selagi bisa belajar dengan ngeliat dan memperhatiin kenapa harus gaduh?

Beda orang beda cara. Terkadang kebaikan tak terlihat baik karena Allah tak mengizinkannya. Allah pasti punya alesan. Terkadang keburukan dianggap gaul dan boleh karena lagi trend Allah Maha Mengetahui sedangkan kitaaa hanyalah pendosa.

Wassalammualaikum.

No comments:

Post a Comment