Saturday, 24 August 2013

Never Grow Up

Aku tak pernah bisa acuh dengan mereka.
Tangisannya, tawanya.
Aku tak pernah ingin jauh dari mereka.
Impiannya, mimpinya.
Aku tak ingin mereka tumbuh.
Rengekannya, manjanya.
Aku tak ingin mereka tersakiti.
Kebebasan, keingintahuan.
Aku ingin mereka diperlakukan dengan baik.
Agar tumbuh dengan kuat.
Aku ingin mereka dibiarkan untuk memilih.
Agar dewasanya meraka bertanggung jawab.

       Entah, mungkin yang diatas itu puisi. Ini isi hati gue sekarang. Dari dulu.. Gue selalu suka main sama anak kecil, melihat mereka tertawa, mendengarkan mereka bertanya. Yah, mungkin karna gue dibesarkan terpisah dengan kedua adik gue. Gue dibesarin bareng adik sepupu sih tapi gue lupa gimana kami dulu jalanin hari sama-sama. Di lingkungan gue hidup dari SD sampe SMP, di Palembang itu banyak banget anak kecilnya dan suka gue ajakin main, cerita atau jajan. Sheila, Patih.. Sheila udah besar sekarang, udah kelas 5 SD kalo gak salah. Masih sering gue ajakin ngobrol sih. Nah si Patih, dia pindah ke Jawa gak tau tepatnya kemana saat gue SMA di Indralaya. Doi ikut bokapnya pindah dinas. Padahal sayang banget nih gue sama Patih.
       Nah sekarang adik temen deket gue, Sawir (adik Inun) sama Kholis (adik Imut) lagi aktif-aktifnya nih. Lagi keren-kerennya nih. Ada satu lagi tetangga gue si Nova, nih anak cerdas banget. Hiburan bnaget punya temen adik-adik kecil. Gue harap mereka nerima apa yang harus mereka terima. Mereka tumbuh enjoy sama semuanya.
       “Haiiiii adik-adik kecil, ayuk Sari sayang kalian ya. Selalu.”

No comments:

Post a Comment