Tuesday, 4 June 2013

Pahlawan Pembangun Insan Cendikian

       Sekarang saya sudah selesai sekolah, iya selesai sekolah doang. Belajar tetep dong sampe nyawa pisahan sama raga. Hmm, disini saya mau. Mauuu apa ya? --" Mau mengenang, mau berterima kasih, mau yaah maulah pokoknya.
       Saya ngerasa bener-bener kangen sama guru-guru saya. Saya ngerasa bersalah sama guru-guru saya. Saya ngerasa perlu minta maaf sama guru-guru saya. Saya ngerasa harus berterima kasih sama guru-guru saya. Saya ngerasa saya punya banyak hutang sama guru-guru saya. Saya ngerasa saya perlu, harus buat guru-guru saya bangga pernah ngedidik saya.
       Guru. Apa sih guru? Profesi doang? Sekedar kerja dapet gaji, itu doang?
       Guru. Siapa sih guru? Orang yang setiap pagi ke sekolah. Ngajar, ngasih tugas terus pulang?
       Hmmm, guru itu lebih dari sekedar itu. Yah, kata mereka guru itu pahlawan tanpa tanda jasa. Kata mereka, guru itu pahlawan pembangun Insan Cendikian. Bagi saya guru itu, iya pahlawan. Guru itu banyak membentuk pola pikir saya. Guru itu yang membuat saya berada sejauh ini. Ah, pokoknya saya gak bisa mendeskripsikan Apa dan Siapa Guru itu. Saya terlalu takut salah, karna Beliau lebih dari berarti bagi hidup saya.
       Bicara soal guru, semua guru saya, yang pernah ngajar saya sejauh ini saya punya satu guru yang paling sangat saya Favoritkan. Guru yang selalu saya rindukan, guru yang banyak sekali ilmunya saya terapkan dan tak terlupakan. Belau adalah wali kelas saya ketika kelas VI SD. Saya kurang tau Beliau masih mengajar atau sudah pensiun, saya berharap Beliau dalam kesejahteraan dan selalu sehat.
       Ibu C. Ngatirah. Guru yang ngajarin saya untuk menghargai nama. Untuk tidak pernah salah menuliskan nama seseorang, karna itu doa. Guru yang mengajarkan saya, untuk tidak membiasakan menyingkat, mengganti i dengan y; mengganti s dengan z. Mungkin itu hal kecil, hal sederhana tapi saya benar-benar merasakan hasil dari penerapannya.
       Guru yang membuat saya menghargai perbedaan, terutama perbedaan agama. Masih beneran keinget gimana Beliau mewajibkan kami buat baca Surah Yasin setiap Jumat pagi padahal Beliau sendiri adalah umat Kristiani. Gimana Beliau menghargai Islam, gimana Beliau selalu menasehati untuk selalu bersyukur. Mungkin Beliau adalah umat non muslim pertama yang saya harapkan kehadirannya di surga.
       Guru yang penuh kasih sayang, guru yang benar-benar tanpa tanda jasa. Kebetulan waktu itu Kelas kami VI.A adalah kelas yang sedikit diunggulkan. Tanpa pamrih Beliau selalu meluangkan waktu Ibu Rumah Tangganya untuk memberikan kami pelajaran tambahan. Tanpa bayaran, dengan semangatnya Beliau terus membagi Ilmunya. Masih teringat dengan jelas, di teras ruang Kepala Sekolah Beliau memberikan kami satu, dua buah soal Matematika. Inilah alasan kenapa meski saya "bodoh" dalam Matematika tapi saya sangat menyukainya. Masih teringat waktu saya mendapatkan hukuman karna tidak bisa mengerjakan soal Matematika, hukuman itu membekas dihati saya memotivasi saya untuk terus menganggap Matematika itu mudah meski nyatanya sulit. -_-"
       Guru yang mungkin benar-benar menganggap kami seperti anaknya dirumah. Mensetting kelas senyaman mungkin, memperlakukan kami dengan penuh perhatian. Dulu kalo belajar, karna di kelas banyak nyamuk Beliau selalu menyisihkan uangnya buat beli Obat Nyamuk dan Korek Api. Bahkan waktu kami berusaha membelikan Beliau sebuah kado di hari lahirnya Beliau malah menolak dan malah mentraktir kami.
Sebenarnya tak akan cukup menuliskan semua kenangan disini. Untuk berterima kasih disini. Saya lupa kapan terakhir saya bertemu Beliau, tapi saya janji bakal jadi sesuatu yang membangkan Beliau. Saya selalu berdoa untuk Pahlawan Indonesia itu.
       Entah, apa karna saya berpatok dengan Ibu C. Ngatirah sampai saya gak pernah lagi menemukan guru yang ....... . SMP, SMA, mungkin SMA disini tidak pernah direncanakan bahkan diharapkan. Tapi tetap saya bersyukur. Seperti Ibu C. Ngatirah, saya menemukan lagi guru yang banyak mengubah pandangan saya. Guru yang sering memanggil kami "Dek". Di usia saya yang mulai dewasa ini Miss F. Eka Safitri berperan banyak mengubah cara saya memandang seseorang, mensyukuri rencana Tuhan dan harus menghargai orang.
       Sulit mencari Guru yang benar Guru untuk sekarang. Guru yang benar-benar menyampaikan ilmu untuk dipahami dan diterapkan. Guru yang tidak mentoleransi contek-mencontek. Guru yang bukan hanya sekedar mengajar "kan saya digaji pemerintah". "Guru yah saya Guru. Saya bertanggung jawab untuk siswa saya, untuk apa yang saya ajarkan dan apa yang mereka dapatkan."
       Karena semua guru-guru, saya sangat ingin menjadi Mentri Pendidikan meski sekarang untuk Lulus di Perguruan Tinggi Negri saja saya harus merangkak-rangkak. Saya ingin para Pahlawan Pembangun Insan Cendikian itu lebih di perhatikan. Semoga pendidikan di Negri ini semakin membaik, tanpa kecurangan yang hanya akan terus membobrokkan anak bangsa.

No comments:

Post a Comment