Monday, 26 March 2012

Cita-citaku

              Dari semalem gue nanya-nanya sendiri sama hati gue. Kalo nantinya mau jadi apa? Ya Allah, masakk udah kelas sebelas belom punya cita-cita? gaswatt dong ya. Gue ikutan galau karena sekarang yang kelas duabelas pasti lagi bener-bener galau. Gue ketularan kak, tapi gak tau dari siape.
                Fokus!! Harumi mau jadi apa nantinya? Hati gue sih simple, gue cuma mau kerja yang bener-bener bermanfaat bagi banyak orang. Terutama orang yang bener-bener berhak. Gue pengen ilmu gue bermanfaat banget. Gue pengen ngajar di daerah perbatasaan gitu. Ngajarin mereka anak suku pedalaman, ngajarin anak-anak jalanan yang belom ngerti pentingnya ilmu. Gue pengen gak ada lagi yang Buta huruf di Bumi Pertiwi ini. Gue pengen banget mereka bisa baca, gue pengen mereka nikmatin dunia ini dengan ilmu.
Gue juga pengen jadi politisi gitu, orang yang didenger pendapatnya. Gue pengen Indonesia selangkah lebih maju di zamannya kami nanti. Gue pengen berantas korupsi, gue pengen para koruptor pintu hatinya terketuk sadar dan taubat. Gue pengen berantas kemiskinan rakyak Indonesia. Indonesia ini kaya banget loh!! Amerika itu kita yang menghidupinya tapi kok di pinggir-pinggir jalan negri masyur ini masih banyak anak yang dibawah umur menadah tangan demi sesuap nasi? Dimana Pemerintah? Dimana hati dan fikir mereka? Gue cuma terus berharap, Indonesia bakal maju. Kemiskinan akan berakhir dan gue lebih berharap lagi 6/7 tahun kedepan gue bisa berbuat sesuatu untuk Indonesia. Tapi, gue takut masuk dalam bidang politik. Gue takut sama permainan politik yang menurut gue penuh dengan kebohongan dan keapatisan. Setiap hari Ayah pasti nonton TV ONE, Ayah itu cinta banget sama Indonesia. Setiap Ayah nonton entah debat antar partailah, debat antar pengacara, debat debat debat dan debat. Menurut gue debat yang kayak gitu gak bermanfaat. Rakyat Miskin itu butuh bantuan yang real Pak, bukan dusta yang gak berkesudahan. Gak ada yang mau ngalah, gak ada yang mau mendengarkan. Untuk apa terus berbicara? Gengsi!! Ya Tuhan, kapan kita bersatu lagi untuk sepercik cahaya terang bagi cicit-cicit bangsa ini.
Hmmm, kok malah jadi pengkritis. Dulu waktu kecilnya, gue pengen banget jadi dokter. Sampe dengan gue SMA juga masih ada ingin itu tapi gue sadar kemampuan. Padahal Ayah pengen banget gue jadi dokter, nerusin cita-cita Ayah yang gak kesampean itu. Apa daya Biologi gue hancur, Kimia, Matematika itu terlalu sulit bagi gue. Sekarang si gue pengennya kuliah di Hukum UI atau Tekhnik Pertambangan Ui. Ya Allah, pengennya gue itu susah banget. Gue pengen kerja di perusahaan pertambangan yang di Papua itu loh. Lupa namanya, hehe. Gue si bakalan ngikutin nurani gue dulu, setelah kuliah bakal kerja apa biar Tuhan yang ngerencanain.
Ada sedikit sesal si kenapa gue lebih milih Ilmu Alam daripada Ilmu Sosial. Kalo sekarang diliat dari minat gue, gue minat banget kuliah yang perdalaman ilmunya ada di kelas Sosial. Yaudahlah gak ada guna nyesel gak karuan.Semoga bisa lulus di Hukum UI. Amin ya Allah, Amin ya Rabb.

No comments:

Post a Comment