Sunday, 26 February 2012

Ceritaku :))

                Baru ngebuka folder tersembunyi di laptop dan ngebaca diary gue. Ah, hidup emang rumit yah. Gue baca dari awal ampe akhir tuh diary yang mulai gue tulis sejak sma kelas satu. Diarynya cuma 27 lembar. Dikit, gue udah jarang nulis semenjak kelas dua ini. Awal diary gue itu menceritakan siapa gue, lanjut cerita singkat masa-masa smp gue yang the best dah. Cerita tentang temen, gebetan sampe cita-cita yang gak kesampean.
                Lanjut cerita tentang orang Indralaya pertama yang gue sukai, entah kenapa gue bisa suka dia(?) gue cuma tau dia berbeda dan punya daya tarik yang sangat kuat. Dia gak pinter, gak pinter basket, gak pinter ngaji, gak rajin ibadah tapi gue sayang banget sama dia. *duluu
Gue pendem rasa suka gue ke dia sampe gak tau kenapa bisa, anak satu kelas tau kalo gue suka sama tuh cowok pendiam. Ah dunia terasa teramat sangat sempit. Gue dan dia gak penah teguran. Gue gak tau harus gimana, yah gue diem aja deh. Toh perasaan gue itu urusan gue. Yang penting dia bahagia.
                Eh iya, di diary gue juga ada cerita waktu gue terserang penyakit Hepatitis B. Sumpeh gue ngebacanya mau nangis lagi kayak waktu gue nulis tuh diary. Inget banget waktu sakit itu, kondisi tubuh gue bener-bener parah. Kurus, badan lemes, warna kulit kuning, mata juga kuning, sering muntah, pusing sepanjangan dan down. Gue bener-bener down karena dokter bilang “untuk sebenarnya penyakit ini belum ada obatnya”. Gue tahan dulu tuh air mata waktu berobat, sampe rumah langsung masuk kamar lalu nangis deh dibelakang pintu. Hidup gue bener-bener berubah pada saat itu. Gak boleh itu Ini, gak boleh kecapekan, gak boleh makan itu minum ini. Alhamdulillah deh gue sembuh. Thanks God :))
                Setelah itu isi diary gue yah tentang cowok aneh itu semua. Gue bener-bener sayang sama dia tapi itu dulu. Gue bersyukur bnaget pernah kenal dia, dia mendewasakan gue dengan caranya sendiri. Gue harap dia bakalan bahagia.
                Di lembar akhir diary gue, di situ udah tertulis nama orang lain yang buat gue lupa sama cowok aneh itu. Mungkin sekarang gue udah sakit karena dia tapi ya udahla. Nobody perfet!!
“ Makasih ya allah sudah hadirkan dia di hidup saya :) saya cinta engkau, saya sayang dia :) “
Itu ungkapan hati gue waktu dia baru hadir dan masih buat gue tersenyum. Gue ngerti sekarang, kenapa Tuhan menghadirkan dia ke hidup gue. Hanya menghadirkannya dan tidak membiarkan gue memilikinya walau cuma sebentar. Dia udah buat gue lupa sama si cowok aneh dan dia pergi ninggalin semua kenangan yang hanya kenangan. Trkadang gue benci, kadang gue sebel, kadang gue nyesel, kadang gue sedih tapi  yaudah gue akan berpatokan sama kata-kata ini “ Makasih ya allah sudah hadirkan dia di hidup saya :) saya cinta engkau, saya sayang dia :) “
Gue bersyukur atas  apapun yang pernah Engkau hadirkan ya Allah :* Terimakasih atas seglanya {} Terimakasih atas cara istimewanya, jangan pernah letih menuntunku :))

  • Harga kebahagian itu tidak ternilai
  • No charge for Love!!
  • Rasa sakitlah landasan ketegaran

No comments:

Post a Comment